Friday, October 3, 2008

Dosa "Gak Nge(go)blog Hampir Sebulan"

Waw, gua udah ga update berapa lama nih....sampe sampe Bung Beng nyangka gua lagi mudik ato apa...untung dia ga nitip makanan khas daerah (lha kampung halaman gua di Jakarta, masa beli oleh-olehnya dari situ juga? Kalo dipaksa paling dia dapet soto betawi di warung sebelah doang). Bagaimana ini? Hari-hari menjelang Lebaran gua ga lapor, Lebarannya sendiri apalagi, abis Lebarannya juga boro-boro. Wah, liburan emang menghisap niat suci ngeblogging.

Maafkan akuuuuuu......menduakan vas emasmupost yang satu ini bakalan agak panjang.

SEBELUM LEBARAN: Kopdar RumahBlogger

Gua udah SMS si Sandy kalo gua udah OTW ke PIM 2 , lokasi tempat ngumpul kopdarnya. Eh ternyata dia udah duluan disana lagi enak-enaknya main DMV4...Yaudahlah tak ampunin dia. Gua nanya dia apa Big Bena udah dateng, ternyata belom, dan setelah gua sampe pun dia masih OTW, sekaligus berpesan kepada semua yang hadir untuk cari tempat.

Berbuka puasa di mal beberapa hari sebelum Lebaran memang sebuah living hell tersendiri. udah cari meja aja susah, apalagi cari kursi ekstra kalo banyak orang. Whew. Untung ada ada si Agay sang anak gaul PIM yang berhasil dapet kursi "VIP" berhala dari suatu restoran eskrim yang gua lupa namanya (bego).

Satu per satu pada dateng; tadinya sih cuma ada gua, shino (kalo ga salah), ama sandy, terus datenglah yang punya hajatan alias si bena bersama teman sehidup sematinya si Aga. Ga lama kemudian, Sabila dateng, dan ga lama kemudian, Djonie, seorang blogger yang ga punya koneksi dengan kita2 yang udah di meja tersebut, pun menampakkan diri. Akhirnya ditutup dengan Enad, itupun dia dateng abis pada buka puasa.

Beberapa hal bego terjadi; mulai dari plastik Sandy gua ga sengaja jatuhin ke tempat saos punya Djonie, Sandy remesin botol sampe tutupnya melayang ke angkasa jatuh ke piring orang lain, sampe Aga ga sengaja sentilin gumpalan tisu ( yang hanya Allah SWT tahu isinya apa) nyasar kena orang. Memang yahud sekali gerombolan ini yak....



Gak lama kemudian, sebelum kita beranjak, dateng trio macan blogger yang cuma absen muka doang: Nabila, Trixie dan Annisa. Yawis la, tak potoin sebagi bukti kejahatan kehadiran, terus mereka langsung cabut entah kemana gua lupa.



Waktunya bubar dari food court. Sabila dan Reynaldy nyasar bedua entah kemana juga, sisanya pada nongkrong + main di FW PIM 1. Dan setelah beberapa kali main, akhirnya si yang punya hajatan ama Djonie pareng minta pamit (amit-amit).

SAAT LEBARAN: Hujan Duit!

Gua bangun jam setengah 6 pagi. Dengan mata belekan dan mulut bau naga mabok gua mandi en ambil wudhu,terus langsung cabut ke mesjid, tuntaskan sholat Ied seikhlas-ikhlasnya. Karena ga ada tempat di dalam mesjid gua harus mandi matahari pake shampo clear dengerin khotbah...sambil baca koran yang harusnya dipake buat alas sejadah. Abis itu, pulang ke rumah dan langsung makan, menikmati COMBO OPOR AYAM DAN SEMUR SODARE-SODARE! Maknyuoooous!!!

Perut kenyang dan hati senang, langsung pergi ke sarean (kuburan) Tanah Kusir, jenguk eyang-eyang gua dengan melati dan mawar dan Rhoma Irama. Tak ada waktu yang dihamburkan, tujuan selanjutnya adalah rumah tante gua di Bintaro, dimana harta karun dan berkah menunggu. Sesampai disana, semua sodara gua udah pada hadir, ngeguyon dan nyindir sesama, sebuah tradisi biasa yang memblender mengocok perut dan membuat seasa berada di bonbin Ragunan bagian monyetnya. Harta karun pun di serbu, dan tak lama kemudian semuanya mendapatkan beberapa amplop putih yang cukup tebal dan wangi. Total THR tahun ini termasuk yang tertinggi selama tiga tahun, $160! (silakan dihitung ke rupiah dengan alat-alat yang ada).

Banyak juga tujuan-tujuan dalam perjalanan mencari harta karun. Setelah dari rumah tante gua, langsung beranjak ke rumah kakaknya nenek gua yang masih surpaip, juga di Bintaro. Setelah satu lagi ronde penuh gosip hangat dan canda tawa, keluarga gua pamit duluan, soalnya harus pergi lagi ke Cilegon. Jauh? So pasti. Tapi lumayan buat cuci mata, daripada liat bangunan menjulang tinggi, kali ini menikmati ladang ganja dan lapangan terbuka serta beberapa gunung kembar. (Lha emang ada beberapa yang kembar kok...suwer.)

Pas nyampe di Cilegon, ternyata sodara-sodara gua (dari keluarga nyokap gua) udah pada dateng semua. Alhasil, harta karun berhasil diraih lagi (meski tak seberapa), dan karena sudah tak ada acara lagi beberapa wktu kemudian, akhirnya kita pamit lagi, untuk pulang. Ternyata langit sudah cukup mulia untuk menahan kencingnya dari pagi sampai maghrib; pas lagi di tol, tiba-tiba hujan deres dengan arah berlawanan dengan laju mobil gua. Ohsraaaam. Terpaksa harus jalan rada pelan, meski gua nangis darah gregetan pengen pulang dan hitung THR di pojok ruangan gua. On the way, 4 mobil sudah menjadi korban air bah pipis dari langit. Untung gua kaga kena, apes ntar nasib gua.

SETELAH LEBARAN: Tolong! Radith (beneran) Membuat Saya BEGO!(c)
Ada ritual suci yang belom gua jalanin di liburan lebaran ini: nginep di rumah sodara gua yang di Kelapa Gading. Satu hari abis lebaran, gua beranjak ke sana, makan opor ayam khas pembokat di sana yang WUENAAAAK, jangan lupa juga kering daging dan kari kambing. Setelah satu ronde berbagi rasa betapa tidak enaknya bertamasya ke luar negeri dengan berbekal Migelas dan bubur instan, keluarga gua pulang beserta sodara lain yang kebetulan juga mampir disitu, dan gua ditinggalin untuk diadopsi.

2 hari kemudian, masih numpang menginap, gua berkunjung ke Mal Kelapa Gading ( yang ternyata sudah merambat dan makin luas), udah berjalan-jalan ria. Gua dan 2 sodara gua (sebut aja Yagami ama Hiro) berpencar; 2 jam kemudian ngumpul di Gramed. Kebetulan setelah cuci darah mata, gua disana duluan. Yawes, gua liat-liat buku dulu. Ternyata yang mencuri pandangan gua adalah salah satu buku sang blogmaestro Raditya Dika, Radikus Makankakus, dan percaya ama gua, 30 ribu yang gua bayar ga bakalan terbuang sayang. Berkat kitab sucinya tersebut, gua harus berjuang menahan godaan ketawa gaya kuntilanak di kerumunan publik, dan hasilnya, gua keliatan kayak orang autis nyengir-nyengir sendiri dengan ga jelasnya. Pasti orang yang liat gua bakal pikir, "Jangan-jangan ini si X yang kabur dari RSJ Grogol? Selamat, Raditya Dika, Anda telah berhasil membuat seorang autis lebih autis. Benar-benar membuat gua terlihat bego.



Hari Minggu hari gua pulang, soalnya hari Selasa, yaitu kemarin, gua udah harus masuk. Memang bermurah hati banget sekolah gua ngasih liburan.

Tapi dengan THR yang tebal, siapa peduli?

Extra:



Rare treasure: DISPENSATION, an album by JIMSAKU! XD nguras gocek 200rb sih...sial.

5 comments:

Bani Biasa said...

pertamax

hmm...


...



...





...






bagi thr dong! gw dapet dikit








geje.com

Sandy said...

pertamax!!

emang beneran ya tutupnya darat di piring orang??? btw si bena tuh yg lempar gumpalan tisunya...

THR 160$??!!! AAAAAHHHHH!!!! *iri*
pasti sisanya dipake buat main DMGF... hahahhaha....

Sandy said...

yah... kalah sama bani... :p T_T

trixie yunisa said...

wahaha ada gue

nabila said...

happy fasting hahaha, idih ada foto aib hahah -__-