Friday, September 5, 2008

[TOPIKNYA SERIUS LOH] Tentang Cinta

"wah masa? tumben serius"

Ya iya dong, kadang2 orang SGM harus serius juga, masa berleha-leha terus...kapan dunia bakal maju? *sok peduli*

Sebelum gua mulai, FORTUNA DIES NATALIS untuk bung Sandy A.R. yang ke 18 (ohmaigat GUA LEBIH MUDA!!!TIDAAAAK), semoga tambah segalanya yang bagus dan kurang segalanya yang kurang bagus (baca: penyakit autis), amin!

Yak, topik serius kali ini adalah tentang CINTA. Bukan cinta monyet, cinta burung, cinta gorila, cinta kudanil, tapi CINTA. Mengapa? Karena cinta seperti Bertie Bott's Every Flavor Beans di dunia Harry Potter: manis, asam, asin, pahit, gurih, hambar, pedes, bikin muntah dan sakit, seperti candu, dan berbagai macam rasa lainnya.

Nah, mungkin untuk Bos Bena en Mbak Bey, cinta mereka (setau gua) sedang manis-manisnya. Namun, temen gua si Shouji (nama disamarkan) lagi aga emo nih; pasalnya, cintanya muai sepihak sejak doinya udah jadian ama orang laen. Walhasil, dia harus menerima kenyataan yang pahit dan pedes tentang cinta: karena kadang-kadang cinta sesungguhnya adalah membiarkan yang dicintainya bahagia dengan hidupnya.

Nah sekarang gua aga curhat nih. Umur 17 taun, sekalipun tidak pernah pacaran, yang ada hanya 3 kali ditolak, yang satu dihidangkan secara dingin dan mentah-mentah. Dan itu aga wajar, soalnya waktu itu gua masih bodoh, tidak tau banyak tentang hal-perihal cinta. Andai aja gua tahu bahwa selama ini yang gua bener-bener cinta adalah sohib gua, gua ga perlu merasakan pahitnya ditolak ama cewe lain, malah gua bisa jadi temen mereka. Tapi semua sudah terlambat, gua memilih jalan yang memungkinkan gua menjadi sohibnya, nothing more, but also nothing less. Jadi bisa dibilang gua udah seneng banget bisa jadi sohib dia, tapi gua juga kecewa gua gak bisa memilikinya. Kalo gua cewe, gua bisa tiap hari nangis gara2 nyesel, tapi karena gua sebagai cowo harus menerima semua ini apa adanya, gua bisa tahan. Emang bener, kadang gua sakit hati gara2 masalah itu doang, tapi gua bisa live through it, thankfully. Kayaknya gua udah mulai mengerti gimana harus mencintai dia tanpa harus memilikinya, dan itu aja udah cukup.

Huehuehue, emang susah ya kalo mao bener2 cinta ama orang, tapi gua yakin bagi lu-lu yang posisinya sama ama gua, lu pasti akan melewatinya tanpa masalah, kalo lu emang cinta ama doi masing-masing. Udah ah sekian aja, ntar kamar gua kebajiran isak tangis gua *shot*.

See you on the next topic!

1 comment:

Benazio R.P said...

kayaknya lo harus banyak belajar cara mendapatkan cinta dari seorang 'autis' sejati.

mari kita chatting , dan berbagi ilmu berbagi upil.